Panglima TNI Bersama 2400 Prajurit dan Super Tucano. Untuk Apa?

banner%2Bfb.png





Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo melakukan peninjauan ke Skadron 21 untuk melihat Pesawat Super Tucano TNI AU.



INDONESIA MILITER, Malang – Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menegaskan, prajurit TNI sebagai bagian dari warga negara Indonesia, harus selalu siaga dalam melindungi dan menjaga keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Hal ini disampaikan Panglima TNI saat memberikan pengarahan kepada 2.400 prajurit TNI, di Hanggar Skadron 32 Lanud Abdulrahman Saleh, Malang, Jawa Timur, Selasa (2/5/2017).
Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo melakukan peninjauan ke Skadron 21 untuk melihat Pesawat Super Tucano TNI AU

Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengatakan, prajurit TNI adalah manusia luar biasa, karena melaksanakan tugas negara guna menjaga kedaulatan, keutuhan dan melindungi segenap bangsa Indonesia yang sangat-sangat kita cintai. “Prajurit yang sangat luar biasa adalah prajurit yang selalu bersyukur dan kita harus bersyukur bahwa Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar penduduknya, memiliki beragam suku, bahasa, agama, ras dan status sosial, tetapi tetap satu negara, itulah Indonesia,” tuturnya.



Panglima TNI menyampaikan bahwa prajurit telah melaksanakan tugas dengan tulus dan ikhlas serta menunjukkan dedikasi, kualitas dan kerja keras demi bangsa dan negara, sehingga institusi TNI masih dipercaya oleh seluruh rakyat Indonesia. “Ini sangat penting, karena TNI bertugas dalam rangka menjaga dan mengawal kedaulatan NKRI bersama-sama rakyat. Jadi, prajurit TNI tidak bisa dipisahkan dengan rakyat,” tegasnya.




Panglima TNI menyampaikan rasa bangga dan terima kasih kepada seluruh prajurit TNI dimanapun bertugas dan berada, atas segala loyalitas, dedikasi dan kerja keras yang telah dilakukan. Oleh karenanya, seluruh prajurit TNI agar selalu bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena telah diberikan petunjuk dan bimbingan, sehingga bisa melaksanakan tugas dengan baik dan membanggakan. “Masyarakat melihat langsung apa yang telah kita kerjakan, sehingga institusi TNI mendapat kepercayaan dari seluruh rakyat Indonesia, jangan nodai kepercayaan rakyat,” katanya.



Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengingatkan kembali bahwa, seluruh prajurit TNI harus tunduk dan patuh terhadap aturan hukum yang berlaku. “Saya punya prinsip, hukum adalah Panglima dan saya pun tidak berani melawan hukum, maka bagi siapapun yang melanggar hukum, saya harus mengambil tindakan yang tegas, karena saya harus melindungi prajurit yang bersusah payah mewujudkan TNI menjadi kepercayaan rakyat Indonesia,” ungkapnya.



Terkait pelanggaran narkoba yang dilakukan oknum prajurit, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menegaskan bahwa tidak ada ampun bagi oknum prajurit yang menggunakan dan mengedarkan narkoba. “Saya menyatakan perang terhadap narkoba, karena sangat membahayakan bagi tugas-tugas TNI,” tegasnya.



Sebelum memberikan pengarahan di Skadron 32, Panglima TNI didampingi Koorsahli Panglima TNI Mayjen TNI Nurendi, M.Si (Han), Aspers Panglima TNI Marsda TNI Bambang Samoedro, Asrenum Panglima TNI Laksda TNI Siwi Sukma Aji, Asintel Panglima TNI Mayjen TNI Benny Indra Pujihastono, Aslog Panglima TNI Marsda TNI Nugroho Prang Sumadi, Askomlek Panglima TNI Laksda TNI Bonar Hutagaol, Pangdam V/Brw Mayjen TNI Kustanto Widiatmoko Mda, Kapuspen TNI Mayjen TNI Wuryanto, S.Sos., M.Si., Pangarmatim Laksda TNI Darwanto, Danlanud Abdulrahman Saleh Marsma TNI Julexi Tambayong dan Danpasmar 1 Brigjen TNI Mar Lukman, terlebih dahulu melakukan peninjauan ke Skadron 21 dalam rangka melihat Pesawat Super Tucano TNI AU.


Puspen TNI



banner%2Bfb.png
close
== [Close] ==
>